Cara menelusuri Jejak Virus

Apa itu virus komputer, Kategori virus, Cara kerja virus komputer berdasarkan kategori, jenis komputer, bagaimana menelusuri jejak virus, dan bagaimana cara mengatasi virus?

Sebetulnya penulis bukan ahli di bidang yang satu ini. tapi sebagai pengguna komputer pelajaran yang satu ini cukup menarik untuk dipelajari. virulogi, inilah istilah untuk ilmu yang mempelajari epidemik virus. penulis cukup tertarik dengan pembahasan mengenai pengetahuan seputar kejar mengejar virus. walaupun tak ada pembimbing, atau dosen sukarela yang iklas memberikan pengetahuannya seputar ilmu ini, penulis tetap tertarik untuk terus mencari tahu, setidaknya asecara teori penulis bisa tahu, walaupun praktiknya perlu banyak percobaan, dan pengorbanan tentunya.

Sebelum menceritakan cara menelusuri jejak virus pada komputer, tentu terlebih dahulu alangkah baiknya kita mengetahui apa sebenarnya virus itu.

Dalam istilah mahluk hidup:
Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis. Virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri. Dalam sel inang, virus merupakan parasit obligat dan di luar inangnya menjadi tak berdaya. (http://id.wikipedia.org/wiki/Virus)

Dalam ilmu komputer:
Virus komputer merupakan program komputer yang dapat menggandakan atau menyalin dirinya sendiri dan menyebar dengan cara menyisipkan salinan dirinya ke dalam program atau dokumen lain. Virus komputer dapat dianalogikan dengan virus biologis yang menyebar dengan cara menyisipkan dirinya sendiri ke sel makhluk hidup. Virus komputer dapat merusak (misalnya dengan merusak data pada dokumen), membuat pengguna komputer merasa terganggu, maupun tidak menimbulkan efek sama sekali.(http://id.wikipedia.org/wiki/Virus_komputer).

Setelah mengetahui apa itu virus baik secara umum dalam istilah mahluk hidup ataupun dalam konteks Virus komputer, sekarang kita perlu mengetahui bagaimana virus komputer bekerja dalam komputer kita:

Virus komputer umumnya dapat merusak perangkat lunak komputer dan tidak dapat secara langsung merusak perangkat keras komputer dengan cara memuat program yang memaksa over process ke perangkat tertentu misalnya VGA, Memory bahkan Procesor (terutama pada sistem operasi , seperti sistem operasi berbasis keluarga Windows (Windows 95, Windows 98/98SE, Windows NT, Windows NT Server, Windows 2000, Windows 2000 Server, Windows 2003, Windows 2003 Server, Windows XP Home Edition, Windows XP Professional, Windows XP Service Pack 1, Windows XP Service Pack 2, Windows Vista Service Pack 1 ) bahkan GNU/Linux. Efek negatif virus komputer terutama adalah memperbanyak dirinya sendiri, yang membuat sumber daya pada komputer (seperti CPU Real Time, penggunaan memori) menjadi berkurang secara signifikan. Hampir 95% Virus adalah virus komputer berbasis sistem operasi Windows. Sisanya, 2% menyerang Linux/GNU dengan versi kernel dibawah 1.4 (dan Unix, sebagai source dari Linux, tentunya), 1% menyerang Mac terutama Mac OS 9, Mac OS X (Tiger, Leopard). 2% lagi menyerang sistim operasi lain seperti FreeBSD, OS/2 IBM, dan Sun Operating System. Virus yang ganas akan merusak hardware dan sejenisnya.(http://id.wikipedia.org/wiki/Virus_komputer).

Virus biasanya masuk melalui perangkat output-an, seperti Flasdisk, CD, atau jika terkoneksi dengan Internet biasanya virus menjangkiti komputer melalui e-mail, atau ada situs-situs yang sengaja di buat untuk menyebarkan virus ( nanti kita akan bahas mengenai situs-situs yang sengaja di buat untuk keperluan seperti itu).

Virus di kategorikan menjadi beberapa kategori yaitu:

Worm
-Cacing komputer (Inggris: worm) dalam keamanan komputer, adalah sebuah program komputer yang dapat menggandakan dirinya secara sendiri dalam sistem komputer. Sebuah worm dapat menggandakan dirinya dengan memanfaatkan jaringan (LAN/WAN/Internet) tanpa perlu campur tangan dari user itu sendiri. Worm tidak seperti virus komputer biasa, yang menggandakan dirinya dengan cara menyisipkan program dirinya pada program yang ada dalam komputer tersebut, tapi worm memanfaatkan celah keamanaan yang memang terbuka atau lebih dikenal dengan sebutan vulnerability.

Beberapa worm juga menghabiskan bandwidth yang tersedia. Worm merupakan evolusi dari virus komputer. Hanya ada satu cara untuk mengatasi worm yaitu dengan menutup celah keamanan yang terbuka tersebut, dengan cara meng-update patch atau Service Pack dari operating sistem yang digunakan dengan patch atau Service Pack yang paling terbaru.

Cara kerja Worm: Menduplikatkan dirinya sendiri pada harddisk. Ini membuat sumber daya komputer (Harddisk) menjadi penuh akan worm itu.

Trojan
-Trojan horse atau Kuda Troya atau yang lebih dikenal sebagai Trojan dalam keamanan komputer merujuk kepada sebuah bentuk perangkat lunak yang mencurigakan (malicious software/malware) yang dapat merusak sebuah sistem atau jaringan. Tujuan dari Trojan adalah memperoleh informasi dari target (password, kebiasaan user yang tercatat dalam system log, data, dan lain-lain), dan mengendalikan target (memperoleh hak akses pada target).

Cara kerja:
Mengambil data pada komputer yang telah terinfeksi dan mengirimkannya pada pembuat trojan itu sendiri.
Hacking – merupakan serangan langsung dari hacker terhadap komputer pengguna yang mengakses laman internet tertentu, dengan atau tanpa program bantuan yang telah disisipkan di komputer pengguna.

Trojan terdiri dari beberapa jenis, diantaranya “pencuri password”, “Pencatat penekanan tombol”, “Tool administrasi jarak jauh (Remote Administration Tools/RAT)”, “DDoS Trojan atau Zombie Trojan”, “Trojan virus”.( lebih lengkapnya nanti kita bahas pada pembahasan berikutnya).

Backdoor
Backdoor (pintu belakang) merupakan kategori virus yang dibuat oleh pengembang Software yang sengaja di tanam kedalam perangkat lunak buatannya dengan tujuan untuk merusa.

Beberapa pengembang perangkat lunak menambahkan backdoor ke dalam program buatannya untuk tujuan merusak (atau tujuan yang mencurigakan). Sebagai contoh, sebuah backdoor dapat dimasukkan ke dalam kode di dalam sebuah situs belanja online (e-commerce) untuk mengizinkan pengembang tersebut memperoleh informasi mengenai transaksi yang terjadi antara pembeli dan penjual, termasuk di antaranya adalah kartu kredit.
Cara kerja: Hampir sama dengan trojan. Namun, Backdoor bisanya menyerupai file yang baik-baik saja. Misalnya game.

Spyware
Spyware merupakan turunan dari adware, yang memantau kebiasaan pengguna dalam melakukan penjelajahan Internet untuk mendatangkan “segudang iklan” kepada pengguna. Tetapi, karena adware kurang begitu berbahaya (tidak melakukan pencurian data), spyware melakukannya dan mengirimkan hasil yang ia kumpulkan kepada pembuatnya (adware umumnya hanya mengirimkan data kepada perusahaan marketing).

Spyware biasanya bekerja untuk mencuri data pada komputer kita, berasal dari situs di internet, situs tersebut sengaja di buat untuk umpan atau istilah kerennya memancing.

Rogue dan Ransomware – merupakan program yang meniru program antivirus dan menampilkan aktivitas layaknya antivirus normal, dan memberikan peringatan-peringatan palsu tentang adanya virus. Tujuannya adalah agar pengguna membeli dan mengaktivasi program antivirus palsu itu dan mendatangkan uang bagi pembuat virus rogue tersebut.

Rootkit
Rootkit adalah kumpulan software yang bertujuan untuk menyembunyikan proses, file dan data sistem yang sedang berjalan dari sebuah sistem operasi tempat dia bernaung. Rootkit awalnya berupa aplikasi yang tidak berbahaya, tetapi belakangan ini telah banyak digunakan oleh malware yang ditujukan untuk membantu penyusup menjaga aksi mereka yang ke dalam sistem agar tidak terdeteksi. rootkit hadir di beragam sistem operasi seperti, Linux, Solaris dan Microsoft Windows. Rootkit ini sering merubah bagian dari sistem operasi dan juga menginstall dirinya sendiri sebagai driver atau modul kernel.

Kata “rootkit” terdengar di telinga publik bermula pada skandal Sony BMG CD Copy Protection, dimana CD yang dibuat Sony BMG music meletakkan sebuah rootkit di PC Microsoft Windows pada saat pengguna memutar CD di komputer mereka. Sony sebelumnya tidak memperingatkan kepada pengguna akan hal ini di dalam CD mereka maupun di dalam kemasannya.

Cara kerja: bekerja menyerupai kerja sistem komputer yang biasa saja.

Polymorphic Virus Virus yang gemar beubah-ubah agar tidak dapat terdeteksi.
Virus Telepon Seluler – merupakan virus yang khusus berjalan di telepon seluler, dan dapat menimbulkan berbagai macam efek, mulai dari merusak telepon seluler, mencuri data-data di dalam telepon seluler, sampai membuat panggilan-panggilan diam-diam dan menghabiskan pulsa pengguna telepon seluler.

Sedangkan menurut jenisnya Virus di bedakan menjadi beberapa jenis:
Virus boot sector, virus ini menginfeksi boot sector harddisk (boot sector merupakan sebuah daerah dalam hardisk yang pertama kali diakses saat komputer dihidupkan). Jika virus boot sector ini aktif, pengguna tidak akan bisa memboot komputernya secara normal.

Virus file, virus jenis ini akan menginfeksi aplikasi, atau file dalam komputer. Saat aplikasi tersebut dijalankan, virus akan disebarkan dengan cara menginfeksi semua file atau dokumen yang diakses oleh aplikasi tersebut.
Virus e-mail, virus ini menyebar via e-mail (biasanya dalam bentuk lampiran/attachment). Biasanya memiliki ciri khusus berupa ekstensi .scr, .exe, .pif, atau .bat. jika aktif, virus ini biasanya akan mengirimkan dirinya sendiri ke berbagai alamat e-mail yang ada dalam buku alamat pengguna. Worm dan Trojan Horse juga sering disebarkan via e-mail semacam ini.
Virus Makro, virus ini menginfeksi dokumen yang dijalankan lewat aplikasi Microsoft Office (misal word dan excel). Sebuah dokumen yang terinfeksi virus semacam ini biasanya akan melakukan modifikasi perintah-perintah umum. Misal perintah save untuk mengaktifkan virus.
Virus multipartite, virus jenis ini akan menginfeksi file-file komputer sekaligus boot sector pada harddisk. Virus ini banyak menimbulkan masalah karena menyebabkan kerusakan ganda.
Virus polimorfis, virus ini akan “berganti wujud” saat menyebarkan diri ke komputer lain. Virus jenis ini akan lebih sulit dideteksi karena sifat tersebut.
Virus siluman (stealth virus), virus jenis ini menyembunyikan keberadaannya dengan cara membuat sebuah file yang terinfeksi seolah-olah file tersebut tidak terinfeksi. Virus jenis ini juga sangat sulit dideteksi.
(http://roemahku.wordpress.com/2008/06/24/memahami-cara-kerja-virus-komputer/)

Setelah tahu istilah kategori, cara kerja dan jenis virus sekarang kita mulai membahas mengenai cara menelusurinya pada pembahasan berikutnya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: